UMKM Mau Naik Kelas Jangan Hanya Bergantung KUR

  • Bagikan
UMKM
Foto Ilustrasi UMKM

Beritakota.id, Jakarta –  Pemerintah terus mendorong agar Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) bisa naik kelas. Salah satunya adalah dengan menyiapkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk akses pembiayaan.

Namun demikian, UMKM diminta tidak hanya mengandalkan KUR bila ingin tumbuh besar. “Karena KUR kan kecil dan UMKM dibiarkan sendiri, sehingga dia banyak nggak tahu,” kata Nining Soesilo, Direktur UKM Center Fakultas FEB Universitas Indonesia (UI) di Jakarta.

Perlu diketahui, jumlah plafon KUR yang diberikan berkisar Rp 25 juta sampai Rp 50 juta per debitur. Dengan bunga sebesar enam persen pada 2020.

Nining menuturkan, pembiayaan tidak hanya melalui KUR. Bisa pula dari perbankan, nonperbankan, maupun ventura.

“Kalau dari ventura, manajemennya masuk ke dalam. Misal Kopi Kenangan yang baru dapat pembiayaan dari ventura, Kopi Kenangan karena punya visi serta misi jelas maka terpercaya,” jelas dia.

Kopi Starbucks, lanjutnya, bisa besar pun berkat pembiayaan dari Ventura. “Starbucks dia bisa penetrasi ke seluruh dunia karena dapat ventura,” ujar Nining.

Berdasarkan sebuah studi di Harvard, lanjutnya, ada beberapa alasan UMKM susah naik kelas. Pertama, tidak ada yang membeli produk UMKM. Kedua, mereka harus terbang di bawah radar pajak, sehingga para pelaku usaha takut menjadi besar sebab harus bayar pajak.

Penyebab ketiga, susahnya akses pembiayaan. “Seperti yang saya bilang, semakin besar suatu negara, pembiayaan ke UMKM tidak lagi ada di bank, tapi di ventura,” ujar Nining.

Sayangnya, kata dia, masih banyak UMKM takut bila ada manajemen dari luar masuk ke bisnisnya. “Mereka takut perusahaannya diambil alih,” tuturnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *