Buruh Siap Gelar Aksi di DPR Tolak Omnibus Law RUU Cilaka

Jakarta : Bertepatan dengan pembukaan masa sidang DPR-RI, ribuan buruh dari berbagai unsur serikat buruh dan organisasi rakyat lain yang tergabung dalam Gerakan Buruh Bersama Rakyat (Gebrak) akan menggelar aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR untuk menyuarakan penolakan terhadap omnibus law Rancangan Undang-undang Cipta Lapangan Kerja (RUU Cilaka).

"Iya betul kita akan aksi siang ini di depan Gedung DPR/DPD/MPR RI, aksi ini terkait penolakan omnibus law dan UU Cilaka (cipta lapangan kerja)," kata Juru Bicara Gebrak yang juga Ketua Umum Konfederasi Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI) Nining Elitos kepada rri.co.id, Senin (12/1/2020).

Nining menilai konsep "mudah rekrut-mudah pecat" dalam RUU Cilaka akan memiskinkan kelas buruh Indonesia dan menghilangkan jaminan bekerja.

"RUU Cilaka justru melindungi pelanggaran ketenagakerjaan yang kerap dilakukan pengusaha," ujarnya.

Gebrak merupakan aliansi nasional serikat buruh dari berbagai sektor industri termasuk garmen, tekstil, manufaktur, otomotif, pertambangan, media, perbankan, rumah sakit, dan industri kreatif dengan basis anggota kuat di Pulau Jawa, Sumatera, dan lainnya. Selain serikat buruh, Gebrak juga menghimpun organisasi petani, mahasiswa, pemuda, perempuan, serta masyarakat sipil.

Di antaranya adalah Konfederasi Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI), Konfederasi Persatuan Buruh Indonesia (KPBI), Sentra Gerakan Buruh Nasional (SGBN), Konfederasi Serikat Nasional (KSN), Pergerakan Pelaut Indonesia, Jarkom Serikat Pekerja Perbankan, Serikat Pekerja Media dan Industri Kreatif untuk Demokrasi (SINDIKASI), Kesatuan Perjuangan Rakyat (KPR), dan Federasi Pekerja Pelabuhan Indonesia. Selain itu, organisasi yang tergabung dalam gebrak adalah LBH Jakarta, AEER, KPA, GMNI UKI, Aksi Kaum Muda Indonesia (AKMI), Federasi Pelajar Indonesia (Fijar), LMND DN, dan lainnya.

Penulis:

Baca Juga