Cabuli 3 Anak Dibawah Umur, Buronan FBI Ini Diciduk Polisi

  • Bagikan

Beritakota.id, Jakarta –  Russ Albert Medlin ditangkap Kepolisian Daerah Metro Jaya karena berbuat cabul terhadap 3 anak di bawah umur. Pelaku mengiming-imingi para bocah itu uang sejumlah Rp 2 juta untuk bersetubuh dengannya.

Dalam aksinya, pelaku dibantu oleh seorang WNI berinisial A untuk mencarikan perempuan di bawah umur melalui WhatsApp.

“Kemudian tersangka A mengenalkan dengan korban atas nama SS yang masih berusia 15 tahun, kemudian tersangka RAM langsung berkomunikasi kepada korban SS untuk diajak berhubungan intim layaknya suami-istri,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus di kantornya, Jakarta Selatan, Selasa, 16 Juni 2020.

Tak puas dengan 1 korban saja, pelaku kemudian meminta SS mengajak temannya yang lain untuk datang ke kediamannya yang berada di di Jalan Brawijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Senin, 15 Juni 2020. Korban SS kemudian mengajak 2 orang temannya yang berinisial LF dan TR dengan iming-iming uang Rp 2 juta.

Saat Russ mengajak kencan ke-3 bocah itu, Yusri mengatakan polisi sudah mengintai kediaman pelaku. Sebab, masyarakat melaporkan banyak anak gadis di bawah umur yang kerap keluar masuk rumah itu.

Setelah melihat ketiga korban keluar dari kediaman pelaku, polisi segera mencegatnya dan melakukan wawancara terhadap mereka. Kepada polisi, mereka mengaku baru disetubuhi oleh Russ.

Tanpa berlama-lama, polisi pun segera menggerebek dan menangkap pelaku di sana. Dari kediaman pelaku, polisi menyita paspor, laptop, telepon genggam, uang tunai Rp 60 dan USD 20 ribu. Yusri mengatakan pelaku kemungkinan merupakan seorang pedofil.

Dari hasil pemeriksaan paspor tersangka, polisi mendapati bahwa nama Russ masuk dalam Red Notice Interpol dan buronan Federal Bureau of Investigation (FBI). Dalam Red Notice Interpol itu disebutkan Russ telah melakukan penipuan investor sekitar USD 722 juta atau sekitar Rp 10,8 triliun.

Dalam aksi penipuan itu, Russ menggunakan modus investasi saham metode cryptocurrency skema ponzi. Selain itu, pelaku juga residivis kasus pelecehan seksual anak di bawah umur di Amerika dan sudah didakwa dua kali pada tahun 2006 dan tahun 2008.

Ia pernah dihukum penjara selama dua tahun oleh Pengadilan Distrik Negara Bagian Nevada atas perbuatannya melakukan pelecehan seksual dengan korban anak berusia 14 tahun dan menyimpan material video dan gambar dengan obyek anak sebagai korban seksual.

“Pelaku kami persangkakan di Pasal 76 junto Pasal 81 UU nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan UU 23 tahun 2002. Ancaman 5 tahun paling singkat dan paling lama 15 tahun penjara dengan denda Rp 5 miliar,” ujar Yusri.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *