Khawatir Pasokan Terganggu

Ada Pemogokan dan Badai, Harga Minyak Naik Beruntun

BERITAKOTA - Harga minyak di bursa berjangka naik berturut-turut pada perdagangan di hari Selasa (06/10/2020), membangun kenaikan tajam dari sesi sebelumnya setelah investor fokus pada pemogokan yang membuat produksi Norwegia menjadi terbatas. Disisi lain, Badai Delta yang telah menyebabkan gangguan produksi di Teluk Meksiko juga berkontribusi pada kekhawatiran pasar akan masalah pasokan.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November naik $ 1,45, atau3,7%, untuk menetap di $ 40,67 per barel di New York Mercantile Exchange, menyusul kenaikan 5,9% pada hari Senin. Sementara minyak mentah Brent bulan Desember naik $ 1,36, atau 3,3%, pada $ 42,65 per barel di ICE Futures Europe.

Badai Delta meningkat dengan cepat saat memasuki Teluk dan perusahaan minyak sudah memulai evakuasi lepas pantai di kawasan yang menyumbang 17% dari produksi minyak mentah AS. Status badai Delta naik menjadi kategori 4 yang "sangat berbahaya" pada Selasa sore saat menghantam pantai timur laut semenanjung Yucatan. Diperkirakan akan mendarat di Pantai Teluk akhir pekan ini. Dalam persiapan untuk Delta, Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan memperkirakan bahwa 29,2% produksi minyak Teluk dan hampir 8,6% produksi gas alam ditutup pada Selasa sore.

Selain produksi minyak, produksi lepas pantai di kawasan itu menyumbang 5% dari produksi gas alam kering domestik, menurut Administrasi Informasi Energi. Gulf Coast adalah rumah bagi lebih dari 45% dari total kapasitas penyulingan domestik dan 51% dari kapasitas pabrik pemrosesan gas alam negara.

EIA pada hari Selasa mengurangi perkiraan 2020 untuk AS dan harga minyak patokan global, tetapi menaikkan prospek produksi minyak mentah AS untuk tahun ini, menurut laporan Outlook Energi Jangka Pendek dari badan tersebut. Dalam laporan Winter Fuels Outlook yang juga dirilis Selasa, EIA mengatakan mereka mengharapkan rumah tangga AS yang menggunakan gas alam sebagai bahan bakar pemanas ruang utama mereka akan menghabiskan $ 572 musim dingin ini, naik 6% dari apa yang mereka habiskan musim dingin lalu, dengan penurunan 2% di perumahan. harga gas alam hanya mengimbangi sebagian kenaikan 8% dalam konsumsi rumah tangga.

Badan pemerintah ini mengatakan mereka mengharapkan permintaan yang lebih tinggi untuk bahan bakar musim dingin ini karena ekspektasi suhu yang lebih dingin dan lebih banyak orang menghabiskan waktu di rumah.

Sebelumnya, optimisme atas prospek putaran lain stimulus fiskal dari Washington dikreditkan dengan meningkatkan WTI hampir 6% dan Brent sebesar 5,1% pada hari Senin, di samping kekhawatiran pemogokan yang telah menganggur produksi di enam ladang minyak Norwegia yang bertanggung jawab atas sekitar 330.000 bph produksi setara minyak. Tetapi pada Selasa sore, indeks saham AS dan aset berisiko lainnya dijual, setelah Presiden Donald Trump mengatakan dia akan mengakhiri negosiasi tentang paket stimulus fiskal baru, mengurangi harapan bahwa anggota parlemen Washington dapat segera mencapai kesepakatan.

Harga minyak telah menderita akibat sindrom bola stimulus yang memantul, yang untuk sementara waktu menutupi tragedi nyata yang terjadi di tambalan minyak, khususnya penurunan yang berkepanjangan dan pemulihan lemah dari epidemi buruk ini.

American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan industri, akan memberikan tampilan mingguannya pada minyak mentah AS dan persediaan produk pada Selasa malam. Angka inventaris EIA yang diawasi lebih ketat akan dirilis pada Rabu pagi. Analis yang disurvei oleh S&P Global Platts, rata-rata, memperkirakan stok minyak mentah turun 2 juta barel pekan lalu, sementara persediaan bensin terlihat turun 800.000 barel dan stok distilasi diperkirakan turun 2,9 juta barel.

Penulis:

Baca Juga