Ketum APLI: 2021 Optimistis Industri MLM Tumbuh 20 Persen

Ketua Umum Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI) Kany V. Soemantoro

Beritakota.id, Jakarta - Penjualan langsung dengan metode multi level marketing (MLM) atau pun direct selling (DS) saat ini bukan lagi hal yang baru. Banyak perusahaan yang mengandalkan penjualannya melalui metode MLM dan DS.

Tentunya, hal ini membuka peluang seluas-luasnya bagi masyarakat untuk memilih dan memiliki alternatif bisnis mandiri tanpa harus memiliki modal yang besar, dan untuk perusahaan-perusahaan MLM/ DS sendiri ini menjadi peluang besar dalam meraup pasar yang lebih besar lagi.

Ketua Umum Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI) Kany V. Soemantoro mengatakan industri penjualan langsung di tahun 2021 akan tetap growing (tumbuh) dengan prediksi pertumbuhannya mencapai 10 hingga 20 persen tatkala perusahaan konvensional bertumbangan di tengah pandemi covid-19.

Pihaknya menegaskan beberapa perusahaan penjualan langsung (MLM/ DS) seperti produk food suplement (makanan kesehatan) terus bertumbuh dan akan dicari.

“APLI punya pengalaman sejak pengumuman PSBB Maret lalu anggota kami yang memasarkan food suplement kebanjiran oder. Mereka biasanya punya stok enam bulan bahkan untuk setahun tapi dalam sebulan sudah habis.

Kendati demikian pertumbuhan tersebut haruslah dibarengi dengan supply chain (rantai pasokan) yang memadai,” ungkapnya kepada redaksi MY INCOME ketika bertemu dan berbincang santai pada pertengahan November lalu.

Pandemi ini tentunya bagi industri penjualan langsung (MLM/ DS) sebagai peluang dan tantangan. Peluangnya, hampir 60 persen perusahaan penjualan langsung di sektor produk suplemen jadi komoditas yang sangat dibutuhkan, mengingat saat pandemi ini produk suplemen banyak digunakan atau di konsumsi guna menambah daya tahan imun tubuh.

Namun, tantangan terbesar yang dihadapi APLI saat ini adalah memahami perubahan perilaku konsumen. Tak dipungkiri dikatakan Kany semenjak pandemi ini penjualan secara online cukup siginifikan yaitu mencapai 95 persen dari sebelumnya hanya 45 persen.

Karena itu, Ia pun meminta para anggota atau perusahaan-perusahaan MLM/ DS yang tergabung di APLI agar siap menghadapi perubahan perilaku konsumen dan beradaptasi menyesuaikan dalam menjalankan transaksi bisnisnya. “Kalau mereka tidak sigap merubah infrastrukturnya meski banyak orang bilang industri direct selling tahan terhadap krisis. Tentunya menjalankan dengan cara online pun akan sulit bagi mereka,”terang Kany yang juga President NU SKIN Indonesia & Filipina.

Dengan 104 anggota perusahaan yang tergabung di APLI organisasi yang menjadi wadah persatuan dan kesatuan tempat berhimpun para perusahaan penjualan langsung multi level marketing (MLM) dan atau direct selling (DS) pihaknya acap kali sharing kepada anggota terkait inovasi apa yang dihasilkan untuk memperkuat bisnis ini sebagai salah satu industri yang bisa membantu perekonomian nasional.

“Kalau di APLI tiap bulan kita ada sharing (berbagi pengalaman) apa yang mereka lakukan, sharing is the best learning (berbagi pengalaman adalah pelajaran terbaik),” tandasnya. Ada dari anggota APLI menyikapi situasi seperti ini mereka membuat platform aplikasi online. Bagaimana perusahaan bisa buat landing page (panduan arahan) yang bisa jadi alat rekrut, dan sekarang rekrut orang tidak perlu bawa katalog lagi.

Selanjutnya 1 2 3
Penulis: Fadli

Baca Juga