Film 7ujuh Senja Angkat Potensi Pariwisata Kaimana Papua Barat

Film '7ujuh Senja' Angkat Pariwisata Kaimana: Kolaborasi PH APCM Production dan Aspeksindo
Film '7ujuh Senja' Angkat Pariwisata Kaimana: Kolaborasi PH APCM Production dan Aspeksindo

Beritakota.id, Jakarta – PH APCM Production kolaborasi dengan Asosiasi Pemerintahan Daerah Kepulauan dan Pesisir Seluruh Indonesia (Aspeksindo) untuk mengangkat pariwisata Papua Barat, khususnya daerah Kaimana, melalui film terbaru mereka yang berjudul “7ujuh Senja”.

Dalam sesi konferensi pers yang diadakan di kantor Aspeksindo, Tebet, Jakarta Selatan, Kamis (11/7/2024), Executive Producer film, Andy Fajar Asti, mengatakan bahwa film ini diharapkan dapat meningkatkan pariwisata di Kaimana.

“Kami berharap film ini menjadi jaminan bahwa Kaimana hari ini sedang baik-baik saja. Tentunya kami juga ingin mengangkat keindahan Kaimana ke dunia internasional,” ucapnya.

Baca Juga: MARNI: The Story Of Wewe Gombel Perpaduan Film Horor dan Action

“Proses pembuatan film ini melibatkan aktor dari Jakarta serta pemain asli Kaimana,” tambahnya.

“Kami melibatkan sejumlah pihak dalam pembuatan film ini, termasuk warga Kaimana. Pemerintah lokal juga mendukung pembuatan film ini, mengingat belum pernah ada production house yang menggarap Kaimana sebagai lokasi syuting,” tuturnya.

Sementara itu, Anwar Sany, sutradara film ini, menjelaskan bahwa judul “7ujuh Senja” dipilih karena karakter utama film ini berada di Kaimana selama tujuh kali senja.

“Judul ‘7ujuh Senja’ dipilih karena tanggal 7 adalah hari meninggalnya ayah dari karakter utama, yang tinggal di Kaimana. Karakter utama ini harus menyelesaikan tugas membuat lagu dalam 7 hari dan melewati 7 kali senja di Kaimana,” terang Anwar Sany, yang memiliki pengalaman lebih dari 17 tahun di bidang kreatif.

Anwar memulai debut penyutradaraannya pada tahun 2018 dengan proyek iklan TV dan digital, serta film pendek yang sukses di berbagai festival.

“Ini adalah film layar lebar pertama saya, dan saya didukung oleh Adinda Thomas, Rendy Herpy, Riza Syah, Julian Kambu, Naura Hakim, Ian Williams, dan lainnya. Kami akan mulai syuting pada 27 Juli 2024,” tambah Anwar dengan penuh semangat.

Adinda Thomas, pemeran utama yang memainkan karakter bernama Sandhya, mengungkapkan antusiasmenya tentang proyek ini.

“Saya suka ceritanya! Diksinya sangat indah. Saya baru tahu bahwa Kaimana memiliki pesona senja yang romantis, tidak kalah indahnya dari Raja Ampat,” ujar Adinda dengan senyum lebar.

“7ujuh Senja” menceritakan perjalanan Sandhya, seorang penulis lagu muda berdarah campuran Papua-Bandung, yang menghadapi writer’s block dan kehilangan inspirasi. Ketika menerima kabar kematian ayahnya di Kaimana, Papua Barat, Sandhya pergi ke sana dan menemukan rumah ayahnya penuh dengan kenangan dan jurnal yang mengungkapkan rasa bangga sang ayah.

Di Kaimana, dengan dukungan sepupunya Kak Abbi dan adiknya Mimi, serta bantuan seorang pemuda lokal bernama Kainoa, Sandhya mulai menjelajahi keindahan alam dan budaya setempat. Melalui perjalanan ini, dia menemukan kembali inspirasinya dan makna hidup yang hilang.

Film ini menggambarkan bagaimana Sandhya melewati tujuh senja yang indah di Kaimana, menemukan jati dirinya, dan mengatasi tantangan dalam hidupnya, termasuk tekanan dari industri musik dan konflik pribadi. “7ujuh Senja” adalah cerita tentang pencarian diri, keindahan budaya, dan pentingnya dukungan keluarga dan persahabatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *