Jerome Powell “Resiko Ekonomi AS Seimbang, Inflasi Melemah”

Jerome Powell saat memberikan kesaksian di Senat pada Selasa (09/07/2024). (istimewa)
Jerome Powell saat memberikan kesaksian di Senat pada Selasa (09/07/2024). (istimewa)

Berita Kota – Jerome Powell, Ketua Federal Reserve mengunjungi Capitol Hill sebagai bagian dari laporan dua kali setahun mengenai keadaan perekonomian pada Selasa (09/07/2024). Gubernur Bank Sentral AS ini menghadapi pertanyaan dari kedua belah pihak di Komite Senat untuk Perbankan, Perumahan, dan Urusan Perkotaan. Senator Sherrod Brown dan Tim Scott mengkritik kepala bank sentral karena tingginya suku bunga dan usulan peraturan mengenai bank.

Ditegaskan olehnya bahwa posisi bank sentral yang independen menghasilkan tingkat inflasi yang lebih rendah dan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dibandingkan negara-negara yang kebijakan moneternya bergantung pada keinginan pejabat dan politisi terpilih, ujar Jerome Powell.

Senator Catherine Cortez Mastro, seorang Demokrat dari Nevada, menanyakan tentang laporan bahwa, jika terpilih kembali sebagai presiden, Donald Trump akan berusaha untuk memberikan kontrol lebih besar terhadap The Fed dan keputusan suku bunganya. Powell membela independensi The Fed untuk kedua kalinya dalam kesaksian tengah tahunannya di hadapan Komite Perbankan Senat pada hari Selasa

Dalam pidato pembukaannya, Powell mengatakan risiko terhadap perekonomian telah menjadi lebih seimbang, sehingga memungkinkan dia untuk memperluas fokusnya selain menurunkan inflasi. Dia mengamati dengan cermat tanda-tanda pelemahan baik di pasar kerja dan perekonomian yang lebih luas, kata kepala bank sentral.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell sedang mengamati tanda-tanda berlanjutnya perlambatan inflasi untuk memandu keputusan suku bunga berikutnya, namun ia juga siap merespons kemerosotan pasar tenaga kerja AS yang lebih cepat dari perkiraan.

“Kami memiliki cukup banyak data inflasi yang bagus dalam tujuh bulan terakhir tahun lalu,” kata Powell pada hari Selasa. “Kemudian kita mengalami lonjakan inflasi pada kuartal pertama, dan sekarang kita mempunyai pembacaan inflasi yang bagus dan satu lagi yang sangat bagus. Kami membutuhkan lebih banyak data yang baik sehingga kami yakin bahwa apa yang kami lihat adalah inflasi akan kembali turun menuju 2%.”

The Fed memiliki target inflasi tahunan sebesar 2%. Pada bulan Mei, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi—ukuran inflasi pilihan The Fed—naik 2,6% dari tahun sebelumnya.

Mandat ganda The Fed untuk memastikan stabilitas harga dan lapangan kerja maksimum berada pada keseimbangan yang lebih baik saat ini, kata Jerome Powell. Penciptaan lapangan kerja terus berlanjut dengan cepat, namun tingkat pengangguran meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Angka ini mencapai 4,1% pada bulan Juni, masih mendekati titik terendah dalam sejarah.

“Anda melihat pasar tenaga kerja sekarang cukup seimbang, sama seperti pada tahun 2019—saat ini pasar tenaga kerja bukan merupakan sumber tekanan inflasi yang luas, namun pasar tenaga kerja masih kuat,” kata Powell. “Jika kita melihat pasar tenaga kerja melemah secara tak terduga…maka kita juga bisa meresponsnya.”

Powell akan kembali ke Kongres pada hari Rabu untuk memberikan kesaksian di depan Komite Jasa Keuangan DPR. (Editor Lukman Hqeem)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *