Majukan Petambak Tradisional, Dompet Dhuafa Banten Kembangkan Budidaya Udang Vaname Raup Cuan Puluhan Juta

Dompet Dhuafa Banten Kembangkan Budidaya Udang Vaname
Dompet Dhuafa Banten Kembangkan Budidaya Udang Vaname

Beritakota.id, Serang – Dompet Dhuafa Banten bersama awak jurnalis mengadakan press touring pada Selasa, (05/06) kemarin sore, mengetahui bersama bahwa faktor utama dalam pengelolaan udang secara tradisional adalah persiapan modal dan pengetahuan akan seluk beluk beternak udang Vaname.

Elin sebagai Manajer Progam Dompet Dhuafa Banten, menjelaskan, “Warga di Desa Wanayasa, mayoritas para peternak bandeng dan udang khususnya jenis vaname. Namun sangat disayangkan, mereka hanya peternak, sementara lahan tambak mereka sewa bahkan untuk penjualannya masih tergantung dari tengkulak sehingga keuntungan yang mereka peroleh sangat kecil sekali”.

“Alhamdulillah Dompet Dhuafa Banten mencoba untuk masuk dalam program budidaya udang vaname ini. Mulai dari tebar benih untuk bioflok Diameter 20 Meter ini diuji coba dengan sistem tebar padat intensif. Padat normal sebetulnya di 100 ribu benih namun untuk siklus pertama ini diuji coba dengan tebar padat di 140 ribu benih dengan kepadatan 290 benur/Meter kubik. Tinggi Air di kolam kurang lebih 1.5 Meter. Penggunaan bioflok ini bertujuan untuk memudahkan pengontrolan kualitas Air, dengan salinitas (Kasar Garam) , PH, suhu yang mudah untuk dikontrol setiap harinya. Penggunaan bioflok ini juga untuk mengoptimalkan proses budidaya dengan hasil yang lebih produktif dan efesien untuk pemeliharaan,” tambah Elin.

Baca Juga: Dompet Dhuafa Kembangkan Peternakan Neo Plasma Dorong Ekonomi Masyarakat Pra Sejahtera

Pembelian benur masih di Daerah serang (Kabupaten Serang/Carita). Bibit yang udah teruji empiris beberapa budidaya di Provinsi Banten. Dengan harga benih untuk kualitas terbaik saat ini di 45 rupiah/benih.

Treatment Harian untuk para karyawan adalah melakukan kontroling kualitas Air dengan melakukan proses shipon, dan treatment penebaran obat pengurai NH3. Pemberian pakan dan sampling size per 5-10 Hari (Teknik Anco). Pemberian pakan secara umum memiliki rasio 1:1 dengan perhitungan 1.5 Ton pakan akan menghasilkan total panen diangka 1.5 Ton udang.

Panen parsial telah dilakukan. Panen parsial bertujuan untuk mengurangi kepadatan saat size udang semakin besar. Panen pertama dilakukan di hari (DOC 40). Saat size udang memasuki size 120-100.

Baca Juga:Dompet Dhuafa Dorong Pemerataan Konsumsi Daging dengan Program Kurban 3 Pasti

Parsial dilakukan untuk menghindari berkembang nya bakteri Vibrio dan kematian udang akibat proses molting dan kanibalisme. Parsial di siklus ini sudah dilakukan sebanyak 4 tahap.

Tahap 1 sekitar 2 Kuintal. Tahap 2&3 sebanyak 2 Kuintal. Tahap 4 sebanyak 2 Kuintal. Dengan total panen parsial 6 Kuintal. Sisa pupulasi udang sekarang di 28.000 udang dengan target panen total akhir di Size 45-40 mencapai tonase 7 Kuintal.

Ali selaku penerima manfaat program budidaya udang vaname Dompet Dhuafa Banten menuturkan, “Dengan adanya bantuan program kepada kami, sangat membantu terutama dalam bidang pengelolaan udang vaname mulai dari ketersediaan tambak atau lahan hingga pemasaran udang vaname ini. Sehingga kami tidak bergantung lagi dengan tengkulak. Sehingga bisa memutus rantai ekonomi pemasaran. Selain itu modal maupun keuntungan sedianya akan digunakan untuk pembangunan bioflok dan pembibitan baru lagi, sehingga dapat menyerap pasar yang lebih luas lagi”.

“Saat ini kami jual untuk jual ke resto dengan harga 80.000/kg, end user 95.000/kg sehingga kami targetkan untuk margin di angka 51.000.000 dalam satu siklus,” pungkas Elin.
.

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *