Tekan Inflasi, IMF Minta Bank Sentral Asia Perketat Kebijakan Monoter

Beritakota.id, Jakarta – Dana Moneter Internasional (IMF) meminta sebagian besar bank sentral di seluruh Asia untuk memperketat kebijakan moneter mereka untuk menurunkan inflasi yang telah melesat jauh di atas perkiraan.

Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF, Krishna Srinivasan mengatakan, saran tersebut dikecualikan untuk China dan Jepang karena inflasi tidak meningkat setajam negara Asia lain.

Pada konferensi pers pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Washington, Srinivasan menyebut China dan Jepang mengalami pemulihan ekonomi yang lebih lemah dan pengenduran yang terjadi pun tetap substansial.

Selain dua raksasa ekonomi dunia itu, Srinivasan menyebut banyak mata uang Asia yang telah terdepresiasi cukup tajam sebagai buntut dari pengetatan moneter AS. Kebijakan moneter AS kini menyebabkan melebarnya perbedaan suku bunga dan mendongkrak biaya impor bagi negara-negara Asia yang terkait.

“Depresiasi nilai tukar yang besar dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi dan persistensi yang lebih besar. Terutama jika suku bunga global naik lebih kuat dan memerlukan pengetatan kebijakan moneter yang lebih cepat di Asia,” ungkap Srinivasan, seperti dikutip Reuters, Minggu (16/10/2022).

Depresiasi mata uang yang besar dan kenaikan suku bunga juga dapat memicu tekanan keuangan di negara-negara Asia dengan utang yang tinggi. Srinivasan menambahkan, untuk saat ini IMF masih berpandangan bahwa inflasi akan mencapai puncaknya pada akhir tahun.

“Asia kini menjadi debitur terbesar di dunia selain menjadi penabung terbesar. Beberapa negara juga berisiko tinggi mengalami debt distress,” ungkapnya.

Sementara Wakil Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF, Sanjaya Panth kepada Reuters menjelaskan bahwa saat ini sebagian besar kenaikan utang Asia terkonsentrasi di China, tapi juga terlihat di beberapa dengan ekonomi kuat lain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *